Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

23 Disember 2011

MAAFKAN AKU SAHABAT, AKU TIDAK PERNAH SEMPURNA!



Tak sangka dalam sebulan dua ni Fakir dapat bertemu kembali rakan-rakan di zaman persekolahan dulu melalui laman sosial FB. Dah hampir 20 tahun lebih Fakir tidak pernah ambil tahu kabar dan tentang kehidupan sahabat-sahabat Fakir di zaman persekolahan dulu. Hati rasa terharu juga bila seorang demi seorang sahabat handai meminta jadi rakan dalam FB, walhal ada diantara mereka yang sudah memegang jawatan tinggi seperti Ketua Pengarah dan orang-orang professional serta usahawan yang berjaya.

Jauh disudut hati perasaan bercampur baur, samada nak beramah mesra, bergurau senda macam zaman remaja dulu atau hanya berdiam diri. Rasa segan dan kekok pulak nak bergurau macam dulu-dulu, almaklumlah Fakir ini ke langit tidak, ke bumi pun tidak. Hidup ini nak kata susah sangat pun tidak juga hanya ala kadar saja... Alhamdulillah pun begitu Allah masih melapangkan kehidupan Fakir walau Fakir ini banyak sangat engkar akan perintah Allah.

Masa silih berganti dan perubahan demi perubahan berlaku, sedar tak sedar semuanya dah punya anak-anak yang meningkat remaja. Malah ada di antara mereka punya anak-anak yang sudah melanjutkan pelajaran ke luar negeri.Tinggal Fakir, anak-anak masih kecil. Yang sulung akan mencapai usia 12 tahun pada 2012 nanti.

Terkenang - dalam masa-masa mereka berusaha menempa kejayaan, Fakir banyak “laqho” dengan kehidupan. Kehidupan Fakir macam rojak, banyak merapu dan terkadang keras hati dan baran juga sentiasa mendampingi diri ini. Pantang orang lintas angin mulalah melenting. Dalam masa-masa itu juga Fakir terputus langsung dengan sahabat-sahabat zaman sekolah dulu. Bila usia dah mula mencecah 25 tahun keatas barulah Fakir terbuka mata, dibantu oleh guru pertama Fakir dalam bidang tarikat untuk menjadi manusia seadanya. Bermula dari itulah Fakir buang jauh-jauh sifat panas baran dan yang buruk-buruk yang ada dalam diri Fakir ini.

Fakir juga terkenang akan perbualan Fakir dengan guru, nak bersihkan diri dan nak dekat dengan Allah bukannya mudah - kata guru. 1001 halangan yang perlu ditempuhi, salah satu ialah kebencian orang pada kita merupakan cabang halangan yang akan menanti. Sungguh benar apa yang diucapkan oleh guru. Fakir diuji dengan seribu satu masalah, terutama hal-hal rezeki yang hampir-hampir membuatkan Fakir tenggelam punca. 

Kebencian orang jangan dibilang, pernah dihina sampai maruah terjelepuk ke tanah. Pernah juga terdengar desas desus ada rakan yang berjaya dalam hidup sanggup mengatakan Fakir ini jenis “job hoping” . Diketika itu ada timbul rasa benci kerana Fakir tidak pernah pun berhasrat nak minta tolong sesiapa dari sahabat-sahabat zaman sekolah dulu. Fakir harungi seorang diri.

Alhamdulillah juga sebab dalam naik turun alunan kehidupan ini, Allah masih memberi peluang untuk Fakir kerana masih tetap cintakan mencari ilmu tentang cara membersihkan diri. Ada di antara guru-guru pembimbing Fakir itu telah kembali ke rahmatullah – al Fatihah. Fakir ini terkadang amat degil dan bebal juga. Kehidupan hari ini masih juga “laqho” tapi punya batas disebabkan pesanan-pesanan dari guru-guru masih tersemat melekat di hati ini walau sedegil dan sebebal mana pun diri Fakir ini.

Dipendekkan cerita, disebabkan diri Fakir ini tidak pernah sesempurna dan sehebat orang lain, maka Fakir ambil keputusan hanya akan berhubung dengan orang-orang yang tidak pernah jemu berhubung dengan Fakir. Maafkan aku wahai para sahabat, aku tak mampu memeriahkan suasana -  hanya sekadar bertanya kabar lantaran diri ini tidak pernah sesempurna dan sehebat anda semua. Pun begitu Fakir doakan kejayaan anda semua di dunia dan akhirat- insyaAllah.


16 Disember 2011

Khasiat Pokok Beka @ Bonglai



Pokok Beka hidup meliar di tepi sungai dan belukar tanah rendah hampir di seluruh Malaysia. Pokok beka sederhana besar, kira-kira 10m tingginya. Batang tumbuh tegak tanpa cabang, kecuali apabila hujungnya dipangkas. Daun panjang dan lebar, berbentuk bujur ovat dan mempunyai anak daun yang banyak. Helai daun nipis, pangkal tidak simetri kecuali anak daun hujung.Bunga terdapat pada jambak rasem yang panjang, iaitu 1-2 m. Bunga kembang satu demi satu, tidak serentak. Warna bunga merah muda keperangan dan berbelang krim. Buah berbentuk kapsul sepanjang 1 m dan kira-kira 8 cm lebar.Bijinya banyak, leper dan nipis. Buah yang panjang menyebabkan pokok ini mudah dicam dari jauh. Beka atau nama saintifiknya Oroxylum indicum daripada keluarga tumbuhan bignoniaceae mempunyai pokok yang sederhana besar.

KEGUNAAN DAN KHASIAT
Pucuk dan buah boleh dibuat sayur. Di India dan di Jawa, kulit luar akar digunakan untuk mengubati sakit usus. Oleh sebab sifat kelat dan toniknya, kulit akar digunakan untuk mengubati cirit-birit. Campuran daun boleh diminum untuk mengubati sakit perut, hilang selera makan dan reumatisme. Daun yang dimasak dibuat ubat untuk wanita yang sakit sewaktu bersalin dan sebagai campuran ubat selepas bersalin. Air rebusan daun beka merupakan ubat sakit urat yang sangat mujarab. Orang Cina menggunakan biji beka sebagai ubat.

Menurut Pegawai Pusat Sumber Genetik Tumbuhan, Institut Biosains Universiti Putra Malaysia (UPM), Tajuddin Abdul Manap, buah beka juga baik untuk kesihatan kerana ia boleh mencuci darah.

"Memakan buah beka juga boleh membantu menambahkan susu ibu terutama bagi mereka yang baru lepas bersalin,'' ujarnya.

Tambah beliau, selain buahnya, rebusan daun beka jika diminum akan mengurangkan demam atau sakit kepala di samping boleh dijadikan mandian lepas bersalin.

"Untuk mendapatkan lebih kesegaran bagi ibu lepas bersalin, selain daun beka rebusan juga ditambah dengan campuran herba lain, termasuk serai wangi,'' jelasnya.

Kata Tajuddin, manakala akar pokok beka pula boleh melegakan demam, sakit atau pening kepala dan juga selesema.

"Akar beka yang dicampur sedikit air perlu ditumbuk halus sebelum ia dipupuk di kepala,'' ujarnya.

BAGI mereka di pantai timur terutama di Kelantan dan Terengganu, buah beka sudah tidak asing lagi. Ia merupakan makanan popular sama ada sebagai ulam atau dijadikan kerabu.Sepanjang bulan puasa misalnya, kerabu beka yang dijual di kebanyakan gerai makanan di pasar Ramadhan di negeri itu adalah antara pilihan utama pengunjung.

Walaupun rasanya agak pahit tetapi kerabu beka menjadi hidangan pembuka selera dan kemestian ketika berbuka puasa.

Jika dijadikan ulam, peminat beka selalunya membakar buah muda tersebut terlebih dahulu bagi mengurangkan rasa pahitnya.


11 Disember 2011

Manisnya Sabda Baginda Rasulullah SAW




Rasulullah SAW bersabda:
“Manisnya iman tidak akan merasuk ke dalam hati seseorang hingga dia mahu meninggalkan sebahagian ucapan kerana takut dusta, meskipun dia itu jujur; dan mahu meninggalkan sebahagian sanggahan meskipun dia itu benar.” (HR Dailami)
 
“Barangsiapa benar-benar bersabar dalam menghadapi masalah yang amat sulit, nescaya Allah akan menempatkannya di syurga Firdaus dan di dalamnya dia boleh memilih tempat di mana saja yang disukainya” (HR Abu Syaikh)
 
“Siapa yang tergiur memenuhi syahwatnya (yang haram) namun dia mampu untuk menolaknya dan lebih mengutamakan penolakannya daripada memenuhi keinginan dirinya, maka dosa-dosanya diampuni” (HR Daraquthni)
 
“Tidaklah seorang hamba mengucapkan suatu ucapan yang maksudnya hanya untuk membuat orang lain tertawa, melainkan sungguh dia telah jatuh ke dalam jurang yang ukuran dalamnya lebih jauh daripada jarak antara langit dan bumi; dan sungguh dia tergelincir kerana olah lisannya yang kadarnya lebih parah daripada ketergelinciran kedua kakinya” (HR Khara’ithi)
 
“Diam adalah akhlaq yang terbaik, barangsiapa suka jenaka, tentu dia akan dihinakan” (HR Dailami)
 
“Ada enam faktor yang boleh menghapus amal kebaikan: iaitu suka memerhatikan atau membicarakan aib orang lain, hati yang keras beku (tidak mahu menerima nasihat orang lain), cinta keduniaan, kurang memiliki rasa malu, panjang angan-angan, dan senantiasa berbuat zalim (kepada orang lain)” (HR Dailami)

07 Disember 2011

Lebih baik dari dunia dan seisinya




Untuk apakah Allah SWT jadikan malam? Ada waktu malam yang dihiasi dengan munajat kepada Allah SWT dan ada malam yang dihiasi dengan derhaka kepada Allah SWT. Jadi malam itu tidak sentiasa indah dan permai kerana ia bergantung kepada penghuni-penghuninya.

Bagi orang-orang yang soleh merindui malam ibarat pengantin menanti malam pertama. Kerana pada waktu malam untuk mereka bermesra-mesra dengan Tuhannya. Pada waktu malam tiada kebisingan kecuali mereka mengadu dan bermunajat kepada Tuhannya.

 Kalau sepasang kekasih mencari waktu malam untuk memadu kasih, maka tidak hairan kalau orang-orang yang soleh juga menggunakan waktu malam untuk memadu cinta sejati dengan Allah SWT. Berkata Al Fudhail bin Iyadh, “Apabila terbenam matahari maka aku gembira dengan gelap. Dan apabila terbitnya matahari maka aku berdukacita kerana datangnya manusia kepadaku!” Abu Sulaiman pula berkata, “Jikalau tidaklah kerana malam nescaya aku tidaklah menyukai tinggal di  dunia ini.”

Selain dari keheningan malam yang ada pada waktu malam, Allah juga menurunkan malaikat-mlaikat pada malam hari untuk memberi rahmat kepda hamba-hambaNya yang sedang beribadah. Malaikat akan turun ke bumi mencari manusia-manusia yang menghidupkan malam dengan ibadah untuk diberi rahmat dan diaminkan doanya.

Pada waktu malam juga akan ada satu detik di mana barang siapa yang berdoa ketika itu akan dikabulkan segala hajatnya. Solat yang didirikan pada waktu malam juga lebih banyak manfaat dan lebih pahalanya.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud:
“Dua rakaat yang dikerjakan oleh hamba pada waktu tengah malam adalah lebih baik baginya dari dunia dan isinya. Dan kalaulah tidak memberi kesukaran kepada umatku, nescaya aku wajibkan kedua rakaat itu atas mereka.”

 Sabda Rasulullah SAW lagi yang bermaksud:
“Kerjakan solat dua rakaat dalam kegelapan malam untuk kesuraman kubur.”

 Maka sebaik-baik pengisian waktu malam ialah dengan mendirikan ibadah solat. Allah SWT memberi pandangan kepada golongan ini kerana mereka telah sanggup meninggalkan keenakan dan keselesaan beristirehat untuk bangun mengabdikan diri sebagai seorang hamba. Di tengah-tengah kesejukan dan kedinginan malam, maka golongan ini telah membasuh diri dengan wudhuk dan berdiri serta sujud kepada Allah s.w.t. Untuk melakukan pekerjaan ini bukannya mudah. Ia memerlukan kegigihan pada hati serta hidup cintanya dengan Tuhan. Sebab itu Allah menyediakan sebuah syurga bagi hamba-hambaNya yang menghidupkan malam.

Meskipun itu adalah janji dari Allah s.w.t. kepada kita namun kepayahan untuk menghidupkan malam lebih ketara lagi kerana syaitan turut memainkan peranan dengan bersungguh-sungguh menghalang manusia melakukannya.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya:
“Diikat oleh syaitan di atas seseorang kamu dengan tiga ikatan apabila ia sedang tidur. Maka syaitan memukul tiap-tiap tempat ikatan tersebut sepanjang malam sehingga tertidurlah kamu. Kalau kamu terbangun dan berzikir kepada Allah s.w.t nescaya terbukalah satu ikatan. Kalau berwuduk nescaya terbukalah satu ikatan lagi dan kalau bersolat nescaya terbukalah semuanya. Sehingga kamu menjadi rajin dan baik jiwanya. Kalau tidak yang demikian nescaya menjadi keji jiwa dan malas.”

Bila dilihat dari segi halangan-halangan yang terpaksa ditempuhi oleh seseorang yang mahu menghidupkan malam dengan ibadah, maka tidak salah kalau diletakkan mereka di dalam golongan manusia yang berjiwa gigih dan hidup cintanya dengan Allah SWT. Golongan ini juga telah mewarisi pekerjaan dan rutin para abid dan orang-orang soleh.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
“Haruslah kamu bangun malam kerana itu adalah kebiasaan orang-orang soleh sebelum kamu. Sesungguhnya bangun malam adalah mendekatkan diri kepada Allah Azzawajalla, menutup segala dosa, menghilangkan segala penyakit pada tubuh dan mencegah daripada dosa.”