Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

16 Januari 2014

Muhammad PBUH Loved Us So Much


Do you know about 1400 years ago somebody loved you so much?

You weren't even born yet - he already cried for you asking Allah for your forgiveness.

He wanted nothing less then heaven for you....just for you.

He had wives, children, grandchildren, friends and family who adored him, but it was your name he kept repeating "Ummati - Ummati" (followers)

The Definition of True Love by Our Beloved Prophet Muhammad PBUH(peace be upon him)

Aisha (May Allah be pleased with her) narrated: Once, when I saw the Prophet in a good mood, I said to him: “O Messenger of Allah! Supplicate to Allah for me!” So, he (peace be upon him) said: “O Allah! Forgive Aisha her past and future sins, what she has hidden, as well as what she has made apparent.” So, I began smiling, to the point that my head fell into my lap out of joy. The Messenger of Allah (peace be upon him) said to me: “Does my supplication make you happy?” I replied: “And how can your supplication not make me happy?” He then said: “By Allah, it is the supplication that I make for my Ummah in every prayer.”




13 Januari 2014

Hebatnya Kasih Sayang Insan Yang bernama Muhammad




اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَآلِ إِبْرَاهِيمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِي


Alhamdulillah untuk sekali lagi Allah memberi nikmat untuk merasai kenikmatan hari agung di mana lahirnya seorang insan agung yang menyinari bumi ini dengan cahaya kesucian. Dengan sentiasa menghayati dan mengambil tahu serta belajar memahami akan sirah baginda tercinta Rasulullah SAW semoga akan menambah bibit-bibit cinta dan kerinduan yang sejati terhadap insan suci ini. Apatah lagi sempena menyambut hari keputeraannya, seluruh isi alam akan berselawat keatasnya. Peluang sebegini tidak harus dilepaskan oleh insan sekerdil Fakir ini untuk bersama-sama yang lain berselawat dan menambahkan kecintaan kepada Baginda SAW. Sedarlah pintu mengenal Allah itu adalah bermula dengan pintu kenabian.

Dalam mengenang kasih sayang Rasulullah SAW terhadap para sahabat, insan sekeliling bahkan umatnya sebenarnya tiada tolok bandingnya jika hendak ditandingi oleh sesiapa pun jua. Benar sebenarnya seperti apa yang dikatakan oleh Habib Jindan Bin Naufal Bin Salim Jindan bahawa Rasulullah SAW lebih penyayang dari ibu kita sendiri. Tuan-tuan para sahabat boleh mencarinya di youtube akan tazkirah yang disampaikan oleh ulamak ini. Ibubapa sayang kepada anaknya hanya sekadar memberi makan dan minum serta pakaian dan mengharapkan kesejahteraan anak-anak di dunia dan akhirat sahaja. Malahan apabila mati, hanya sesekali diingat lagi . Adapun Nabi SAW sentiasa mengingati kepada umatnya sampai ke wafatnya dan sampai hari kiamat malah insan yang paling sibuk mengambil berat akan umatnya ketika hari perbicaraan agung nanti. Namun kasih sayang  Allah lebih lagi daripada itu.

Untuk kali ini jom kita sama-sama ambil tahu betapa besarnya kasih sayang Rasulullah SAW terhadap umatnya apatah kita umat yang tidak pernah melihat sekujur tubuh baginda itu tetapi kerisauan baginda terhadap kita dan umat mendatang melangkaui segalanya. Siapa kita dengan baginda? Adakah kita ini keluarga baginda, sahabat atau saudara mara terdekat baginda? Ukurlah sendiri betapa hebatnya kasih sayang baginda SAW kepada kita, 

Ini sebuah kisah yang perlu kita hayatinya:-

1. Diriwayatkan dalam satu hadis bahawa pada satu malam,. Rasulullah s.a.w bersolat dengan hanya membaca satu ayat ini sahaja iaitu firman Allah yang bermaksud "...Jika sekiranya Engkau menyeksa mereka sesungguhnya mereka adalah hamba Mu, dan jika sekiranya Engkau mengampunkan mereka, sesungguhnya Engkau Maha Perkasa Lagi Maha Bijaksana." (Al-Maidah : 118).

Sepanjang malam itu Rasulullah s.a.w hanya membaca ayat ini sahaja pada setiap rakaat solatnya.

Diriwayatkan Nabi saw membaca ayat tersebut sehingga pada masa rukuk dan sujudnya, mengadu kepada Allah dengan membaca ayat ini.

Ayat ini bermaksud " jika sekiranya Engkau menyeksa mereka, sesungguhnya Engkau Maha Perkasa Lagi Maha Bijaksana." (Al-Maidah : 118)

Diriwayatkan oleh Abdullah bin Amar bin Al-'As r.a bahawa Rasulullah s.a.w membaca ayat ini dan setelah selesai solat baginda mengangkat kedua-dua belah tangannya sambil berdoa kepada Allah dalam keadaan menangis, "Ya Allah Ya Tuhanku, umatku, umatku, umatku..."

Menyebut sepanjang doanya dengan kalimah itu mengadu kepada Allah sehingga Allah mengutuskan malaikat Jibril a.s.Allah berfirman yang bermaksud, "Wahai Jibril, pergilah berjumpa dengan Muhammad, tanyakanlah dia apakah yang menyebabkan engkau menangis wahai Muhammad.

Bagaimanapun Allah Maha Mengetahui tentang apa yang ada dalam diri Nabi SAW  tetapi Allah tetap mengutuskan malaikat Jibril untuk bertanyakan tentang perkara tersebut.

Rasulullah SAW memberitahu kepada Jibril a.s bahawa baginda SAW mengadu kepada Allah berkenaan dengan umatnya supaya Allah menyelamatkan umatnya pada hari kiamat.

Lalu Allah berfirman yang bermaksud, "Wahai Jibril, pergilah berjumpa dengan Muhammad dan katakan kepadanya, sesungguhnya Kami redha kepadamu dan umatmu dan Kami tidak akan melakukan apa-apa perkara memudaratkan umatmu."

2. Yazid Arraqqasyi dari Anas bin Malik ra. berkata: Jibril datang kepada Nabi SAW pada waktu yang ia tidak biasa datang dalam keadaan berubah mukanya, maka ditanya oleh Nabi SAW "Mengapa aku melihat kau berubah muka?"

Jawabnya: "Ya Muhammad, aku datang kepadamu di saat Allah menyuruh supaya dikhabarkan penyalaan api neraka, maka tidak layak bagi orang yg mengetahui bahawa neraka Jahannam itu benar, dan siksa kubur itu benar, dan siksa Allah itu terbesar untuk bersuka-suka sebelum ia merasa aman daripadanya."

Lalu Rasulullah SAW bersabda: "Ya Jibril, jelaskan padaku sifat Jahannam."

Jawabnya: "Ya. Ketika Allah menjadikan Jahannam, maka dinyalakan selama seribu tahun, sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian seribu tahun sehingga hitam, maka ia hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan dapat membakar penduduk dunia semuanya kerana panasnya. Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan satu baju ahli neraka itu digantung di antara langit dan bumi nescaya akan mati penduduk bumi kerana panas dan basinya. Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan satu pergelangan dari rantai yang disebut dalam Al-Qur'an itu diletakkan di atas bukit, nescaya akan cair sampai ke bawah bumi yang ke tujuh. Demi Allah yang mengutus engkau dengan hak, andaikan seorang di hujung barat tersiksa, nescaya akan terbakar orang-orang yang di hujung timur kerana sangat panasnya, Jahannam itu sangat dalam dan perhiasannya! besi, dan minumannya air panas campur nanah, dan pakaiannya potongan-potongan api. Api neraka itu ada tujuh pintu, tiap-tiap pintu ada bahagiannya yang tertentu dari orang laki-laki dan perempuan."

Nabi SAW bertanya: "Apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah kami?" Jawabnya: "Tidak, tetapi selalu terbuka, setengahnya di bawah dari lainnya, dari pintu ke pintu jarak perjalanan 70,000 tahun, tiap pintu lebih panas dari yang lain 70 kali ganda." 

(iaitu yg lebih bawah lebih panas)

Tanya Rasulullah SAW: "Siapakah penduduk masing-masing pintu?" Jawab Jibril: "Pintu yang terbawah untuk orang-orang munafik, dan orang-orang yang kafir setelah diturunkan hidangan mukjizat Nabi Isa a. s. serta keluarga Fir'aun sedang namanya Al-Hawiyah. 


Pintu kedua tempat orang-orang musyrikin bernama Jahim, 

pintu ketiga tempat orang shobi'in bernama Saqar.

Pintu ke empat tempat Iblis dan pengikutnya dari kaum majusi bernama Ladha, 


pintu kelima orang yahudi bernama Huthomah.

Pintu ke enam tempat orang nasara bernama Sa'eir." 


Kemudian Jibril diam segan pada Rasulullah SAW sehingga ditanya: "Mengapa tidak kau terangkan penduduk pintu ke tujuh?" Jawabnya: "Di dalamnya orang-orang yang berdosa besar dari umatmu yang sampai ajal belum sempat bertaubat."

Maka Rasulullah SAW. jatuh pengsan ketika mendengar keterangan itu, sehingga Jibril a.s meletakkan kepala baginda SAW. di pangkuannya sehingga sedar kembali dan sesudah sedar Nabi SAW  bersabda: "Ya Jibril, sungguh besar kerisauanku dan sangat sedihku, apakah ada seorang dari umat ku yang akan masuk ke dalam neraka?" Jawabnya: "Ya, iaitu orang yg berdosa besar dari umatmu." Kemudian Rasulullah SAW  menangis, Jibril juga menangis, kemudian Rasulullah SAW masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk solat kemudian kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila solat selalu menangis dan memohon kepada Allah akan kesejahteraan umatnya.




06 Januari 2014

Hebahan : Blouse/Sweater untuk wanita



Bagi yang berminat, lebih banyak lagi untuk dilihat di Senarai Blouse / Sweater Wanita

04 Januari 2014

Komputer dan Laptop Mampu Milik


Pilihan Belian Online Anda

Bagi sesiapa yang berminat untuk mendapatkan komputer, notebook, laptop (refurbished), minyak wangi dan sebagainya dengan harga mampu milik bolehlah tinjau-tinjau di Pilihan Belian Online Anda. Diantara yang termurah dalam pasaran online.

Tuturkata Sebagai Penentu!

DUA perkara penting yang diingatkan junjungan Nabi SAW ialah menjaga serta memelihara lidah dan tingkah laku. Lidah termasuk nikmat Allah yang sangat besar kerana kebaikan diucapkannya akan melahirkan manfaat, yang buruk mendatangkan kesan berpanjangan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam, barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangga dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tamunya." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Pesanan itu adalah manifestasi pentingnya menjaga tutur kata, tidak mengucapkan hal yang buruk dan menyakiti hati saudara seagama kerana bertutur sembarangan tanpa berfikir kesannya akan membawa kepada permusuhan, kekacauan bahkan boleh menjurus kepada pertumpahan darah.

Rasulullah SAW berpesan supaya menjaga lidah dan tingkah laku supaya tidak mengganggu serta melampaui batas atau menyentuh hak orang lain. Sabda Baginda yang bermaksud: "Janganlah kamu berlebih-lebihan dalam beragama." (Hadis riwayat Ahmad)

Pada saat pengaruh kehidupan bersalut kebendaan, didapati manusia semakin boros mengeluarkan kata-kata sehingga ada yang terlupa mempertahankan sifat santun dan adab dalam menuturkannya hingga menyakitkan hati pendengarnya.

Harus diakui manusia memang berbeza pandangan, pendirian dan bebas membuat penafsiran terhadap sesuatu yang dirasakan benar baginya tetapi ketika yang sama, manusia diberi akal dan iman untuk mempertimbangkan ilmu secara beradab.
Firman Allah yang bermaksud: "Serulah ke jalan Tuhanmu wahai Muhammad dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang lebih baik." (Surah al-Nahl, ayat 125)

Debat Nabi  SAW jelas beretika dan halus budi bahasanya. Setiap patah kata dalam ungkapannya dapat menjadi contoh mereka yang mencintai kebenaran. Tetapi sayang, sebahagian daripada pendebat sekarang menyimpang jauh daripada panduan kerana debat mereka untuk mencari pengaruh dan kemenangan.

Sedangkan debat yang dicadangkan adalah untuk mencari jalan yang lurus. Oleh itu, berhujah untuk memburukkan lawan, pelbagai kata kasar dan nista terkeluar. Keburukan demi keburukan orang didedah dan diaibkan melalui kata-kata.

Cucunda Rasulullah SAW, Saidina Hussain berkata, seseorang yang menceritakan keburukan orang lain di hadapanmu, boleh jadi dia akan menceritakan keburukanmu (juga) pada orang lain.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Barang siapa mampu menjaga apa yang ada antara dua janggut dan apa yang ada di antara dua kaki, maka aku jamin dia masuk syurga." (Hadis riwayat Sahl bin Sa'ad)

Apabila seseorang memahami dan mengerti bahawa setiap perkataan diucapkan melalui lidahnya akan dihisab dan dibalas maka, dia akan tahu untuk menjaga lidahnya, menjaga tutur katanya dan mempertimbangkan dengan teliti sebelum berkata-kata.

Justeru, jangan biarkan lidah itu lebih cepat daripada akal dalam menuturkan kata-kata. Apalagi apabila akal gagal mengawal tutur katanya menyebabkan apa yang terkeluar itu menjadi zarah amarah dan dendam bersalut nafsu semata-mata. Bahaya lidah sebenarnya amat bisa dan tajam.

Rasulullah SAW pernah mengumpamakan lidah itu sebagai kunci segala perkara, yakni perkara baik dan buruk. Sabda Baginda kepada Muaz bin Jabal yang bermaksud: "Mahukah engkau aku beritahukan mengenai kunci semua perkara ini? Aku (Muaz) menjawab: Mahu wahai Rasulullah SAW. Lalu Baginda SAW memegang lidahnya dengan berkata: Awas, jagalah ini (lidah) baik-baik. Aku (Muaz) pun berkata pula: Wahai Rasulullah SAW, apakah kami akan dituntut atas tutur kata kami? Lalu Baginda SAW menjawab: Moga-moga Allah memelihara engkau. Tiada lain yang akan menjerumuskan manusia menerusi muka atau batang hidungnya ke dalam neraka, melainkan tutur katanya sendiri." (Hadis riwayat al-Tirmizi)

Akhir-akhir ini perkataan melaknat dan mengutuk sering menjadi mainan sesetengah individu atau kumpulan dalam masyarakat. Ucapan seperti itu hanya mengundang kemarahan dan perkara itu amat disenangi iblis.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah, Rasulullullah SAW ada menceritakan suatu kisah: - 
Pada zaman Bani Israil dulu, hidup dua orang lelaki yang mempunyai sikap berbeza. Lelaki pertama suka berbuat dosa, sementara yang kedua rajin beribadah. Setiap kali ahli ibadah melihat temannya berbuat dosa, ia menyarankan rakannya itu untuk berhenti daripada perbuatan dosanya.

Suatu ketika, ahli ibadah itu berkata lagi: "Berhentilah daripada perbuatan dosa." Ahli maksiat pun menjawab: "Jangan pedulikan aku, terserah kepada Allah yang akan menilai perbuatanku. Adakah engkau diutus Allah untuk mengawasi setiap apa yang aku lakukan?" Ahli ibadah membalas:" Demi Allah, dosamu tidak akan diampuni oleh-Nya atau kamu tidak akan dimasukkan ke dalam syurga Allah. "

Selepas kedua-dua ahli ibadah dan ahli maksiat itu meninggal dunia, Allah menghakimi kedua-dua mereka di hadapan-Nya. Allah menyoal ahli ibadah:" Adakah kamu lebih mengetahui daripada-Ku? Atau adakah kamu dapat mengetahui apa yang berada dalam kekuasaan-Ku? "

Kemudian, Allah berfirman kepada ahli maksiat: "Masuklah kamu ke dalam syurga Berkat rahmat-Ku. Sementara kepada ahli ibadah dikatakan: Masukkan orang ini ke dalam neraka."

Sesungguhnya Allah menghukum ahli ibadah kerana dia sudah berbuat syirik kepada Allah dengan menentukan seseorang masuk ke neraka. Ini kerana kuasa menghukum mutlak milik Allah, bukan sekali-kali hak milik manusia yang tidak berkuasa atas makhluk lain.

sumber: taman2 syurga