Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

17 September 2011

Seminggu kehidupanku

Hari-hari yang ku lalui minggu ini sangat hambar, tawar tanpa rasa setawar minuman tanpa gula.  Saat-saat ini ternyata aku terlalu merindui ayahandaku yang telah hampir dua tahun kembali menemuiNYA. Kenapa hari ini aku begitu rindu kepadanya. Aku sendiri tidak pasti. Adakah terlalu banyak tekanan dalam kehidupan, atau kerana tiba-tiba terlintas di kepala bahawa yang pastinya aku tidak dapat berbuat banyak yang mendatangkan rasa bangga kepadanya ketika hayatnya masih ada...entahlah. Apatah lagi setelah dia tiada, langsung aku tidak berpeluang lagi ke arah itu.


Kehilangan ayahanda ku sehingga hari ini tanpa disedari sangat-sangat memberi impak yang besar terhadap kehidupan aku. Aku terkadang merasa hampa kerana ada niat yang ku simpan untuk kedua ibubapaku sudah berkubur sama sekali. Namun itulah takdir yang aku yakin sangat-sangat bahawa ada kebaikannya yang akan muncul disebalik itu, tak kiralah samada ianya akan muncul hari ini, esok, lusa hatta berpuluh tahun lagi.

Walaupun semasa hayatnya (ketika aku masih muda belia) aku jarang berbual namun aku tetap menyanjungi kasih sayang dan pengorbanan yang telah ayahku lakukan. Pun begitu aku tetap terasa puas kerana setahun dua sebelum ayahku kembali ke rahmatullah aku banyak memenuhi keinginannya. Aku juga lebih rapat dengannya sehinggalah saat-saat akhir aku bersamanya sebelum beliau menghembuskan nafas terakhir dia memegang tangan ku erat, tak siapa pun tahu bahawa ayahanda ku membisikkan bahawa dia dah tak lama lagi dan mengamanatkan aku agar menjaga ibuku dengan sebaik mungkin. Rahsia itu hari ini telah ku bongkarkan. Alhamdulillah aku telah dan akan senantiasa kotakan harapannya itu.

Itu sebahagian apa yang aku sedang rasakan dikala ini. Terselit juga dalam hari-hari hambar ku bahawa terkadang aku ini terlalu leka dan semakin jauh dari kecintaan Allah. Terlalu sibuk dengan urusan dan kesukaan duniawi hingga dapat ku rasakan hati ku semakin gelap dan semakin hilang kuasa tarikan magnet kecintaan kepada Allah dan RasulNYA. Aku seharusnya lebih peka dengan apa saja yang datang dariNYA. Aku telah semakin buta menilai segala nikmat atau ujian yang datang dariNYA. Ya Allah pimpinlah aku kembali ke jalanMU dan limpahkan segala keredhaanMU  ke atas diriku yang hina disisiMU ini.

Adakalanya dalam hari-hariku ini aku mudah sangat berkecil hati dan rasa tersisih serta kecewa. Aku mula merasakan aku tidak berjaya seperti orang lain, tidak dilayan seadilnya seperti orang lain. Apa saja kerja buatku yang menghasilkan kebaikan tidak diendahkan langsung, aku kecewa bukan kerana minta disanjung tetapi penat lelah terkadang tidak dihargai.

Aku terkadang merasa bingung dengan kehidupanku sendiri, yang nyata tidak semuanya indah seperti yang terlihat oleh sepasang mata ini. Ibarat melihat sebuah keindahan dalam air tenang. Apabila terkocak airnya maka leburlah keindahan tersebut dek goncangan alunannya.

Namun apa yang kurasakan dinihari hari ini ketika aku memandu pulang dari tempat kerja, adalah sebuah kesimpulan yang sangat bermakna. Terlintas dan tersentak dikepala bahawa segala rasa kerinduan, kecewa, marah, lalai, tidak bersemangat, sedih dan segala perasaan negatif yang melanda diri ini sebenarnya mematangkan dan mendewasakan diri ku sendiri. Inilah pengalaman yang tidak bisa dijual beli.  Allah menaburkan hikmah disebalik semua yang aku lalui untuk aku lebih merasa erti kehidupan sebenar. Buruk dipandang namun manis kedapatan dipenghujungnya. 

Ibarat orang yang mahu belajar berenang, dibiarkan gurunya lemas dahulu baru dihulurkan tali penyelamat. Setidaknya aku telah mengukur dan berkira-kira kesilapan dan kelalaian aku pada Penciptaku. Semua yang terjadi dibawah kawalanNYA. Rahsia Allah tiada siapa tahu dan tiada siapapun yang berhak menghukum....wallahualam!

1 ulasan:

  1. Tetap bersyukur dgn apa yg kita ada...

    BalasPadam