Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

27 Oktober 2010

Bersatulah hendaknya kita ini...

Hari ini barulah Fakir rasa ketagih nak berceloteh apatah lagi merapik meraban sebab dah agak lama rasa malas dan letih bercampur baur. Niat nak berkongsi apa yang terlintas dikotakfikir, apa yang didengar dan terlihat oleh mata telinga ini dan berkongsi segala rasa bersama teman-teman yang mengunjungi blog yang tak seberapa ini sering ditangguhkan. Mungkin kelemahan fakir ini ialah suka menangguh apa-apa yang dicadangkan bila diri diselubungi kepenatan.

Rasanya semua kita telah sedia ketahui bahawa sejak dua menjak ni, hubungan diantara negara kita Malaysia dan negara saudara kita Indonesia agak renggang dek kerana isu-isu yang terlalu remeh diperbesar-besarkan oleh sesetengah pihak yang pasti mempunyai agenda-agenda tersendiri. Walhal isu yang diperbangkitkan boleh diselesaikan secara diplomatik dan bertolak ansur. Kedua belah pihak perlu lebih berfikiran terbuka dan bersikap sedia menerima teguran serta pandangan sebelah pihak lagi. Kita punya susur galur yang amat kuat, bermula dari keturunan nenek moyang yang sama malah bahasa kita juga merupakan bahasa yang hampir sama dipertuturkan setiap hari, punya adat dan seni yang tidak jauh berbeza dan punya ciri-ciri semangat bangsa yang sama. Bukankah semua itu merupakan penyatuan yang sudah terjalin utuh sejak berkurun lamanya. Pandanglah kebelakang dan sedarlah yang kita ini punya warisan leluhur sejati yang sama semuanya dan ianya perlu dibaja dan dihargai oleh kita semua.

Selagi mana kita ini berdendam dan masih tidak mahu mengalah, sudah pasti orang luar yang bukan dari rumpun bangsa kita merasa gembira dan mencari-cari peluang untuk menghancurkan perpaduan dan kemesraan yang telah lama terjalin diantara kita semua. Hari ini kita bercakaran maka esok lusa pasti ada pihak yang sedang mengatur rancangan dan strategi untuk menyimbah petrol ke atas api kecil yang sedang membakar.

Fakir termenung sejenak...memikirkan semua ini. Di tempat kerja, Fakir punya seorang kawan yang datang dari Surabaya yang bekerja sebagai buruh binaan. Bukan sekadar seorang yang baik dengan Fakir malah ada tiga empat orang yang selalu boleh diajak berbual dan boleh bergurau senda. Cuma yang datang dari Surabaya ini lebih rapat dengan Fakir. Beliau selalu berada dibahagian Fakir bekerja kerana ada kaitan kerja diantara kami. Ada masa yang terluang Fakir pasti mencarinya untuk diajak berbual. Terkadang kami pergi makan bersama. Banyak yang kami perbualkan sebagai contoh Fakir banyak bertanya tentang tanah kelahirannya dan perkara-perkara yang menarik di sana.Sedikit sebanyak rasanya akan terubatlah sedikit kerinduan pada kampung halamannya. Fakir juga banyak memberi panduan kepadanya tentang suasana di Malaysia agar lebih memudahkan beliau dalam segala urusan. Fakir (malah rakan-rakan sekerja yang lain) rasanya tidak pernah menganggap bahawa pekerja-pekerja asing ini sebagai pendatang tetapi merasakan ada kaitan persaudaraan yang sedia terjalin yang perlu dipertahankan. Banyak pula idea-idea untuk kami berbual dari yang penting-penting hinggalah membawa kepada perkara-perkara melalut yang akhirnya disudahi dengan  hilai gelak tawa mesra sesama saudara.

Alangkah baiknya kemesraan kelompok kecil seperti Fakir dan saudara Fakir dari Indonesia itu dapat disemai, dibajai dan dikembangbiak oleh semua kita dari kedua-dua buah negara tercinta ini. Ingatlah kita dari  satu rumpun yang sama iaitu "Rumpun Melayu". Kalau kita tidak mempertahankannya maka siapa lagi yang sudi-sudi untuk kearah itu. Mahu tidak mahu kita yang sedarah sedaging inilah yang perlu mempertahankan dan memperelokkannya.

Artikel Menarik Dari Blogger Indonesia


Tiada ulasan:

Catat Ulasan