Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

23 Disember 2011

MAAFKAN AKU SAHABAT, AKU TIDAK PERNAH SEMPURNA!



Tak sangka dalam sebulan dua ni Fakir dapat bertemu kembali rakan-rakan di zaman persekolahan dulu melalui laman sosial FB. Dah hampir 20 tahun lebih Fakir tidak pernah ambil tahu kabar dan tentang kehidupan sahabat-sahabat Fakir di zaman persekolahan dulu. Hati rasa terharu juga bila seorang demi seorang sahabat handai meminta jadi rakan dalam FB, walhal ada diantara mereka yang sudah memegang jawatan tinggi seperti Ketua Pengarah dan orang-orang professional serta usahawan yang berjaya.

Jauh disudut hati perasaan bercampur baur, samada nak beramah mesra, bergurau senda macam zaman remaja dulu atau hanya berdiam diri. Rasa segan dan kekok pulak nak bergurau macam dulu-dulu, almaklumlah Fakir ini ke langit tidak, ke bumi pun tidak. Hidup ini nak kata susah sangat pun tidak juga hanya ala kadar saja... Alhamdulillah pun begitu Allah masih melapangkan kehidupan Fakir walau Fakir ini banyak sangat engkar akan perintah Allah.

Masa silih berganti dan perubahan demi perubahan berlaku, sedar tak sedar semuanya dah punya anak-anak yang meningkat remaja. Malah ada di antara mereka punya anak-anak yang sudah melanjutkan pelajaran ke luar negeri.Tinggal Fakir, anak-anak masih kecil. Yang sulung akan mencapai usia 12 tahun pada 2012 nanti.

Terkenang - dalam masa-masa mereka berusaha menempa kejayaan, Fakir banyak “laqho” dengan kehidupan. Kehidupan Fakir macam rojak, banyak merapu dan terkadang keras hati dan baran juga sentiasa mendampingi diri ini. Pantang orang lintas angin mulalah melenting. Dalam masa-masa itu juga Fakir terputus langsung dengan sahabat-sahabat zaman sekolah dulu. Bila usia dah mula mencecah 25 tahun keatas barulah Fakir terbuka mata, dibantu oleh guru pertama Fakir dalam bidang tarikat untuk menjadi manusia seadanya. Bermula dari itulah Fakir buang jauh-jauh sifat panas baran dan yang buruk-buruk yang ada dalam diri Fakir ini.

Fakir juga terkenang akan perbualan Fakir dengan guru, nak bersihkan diri dan nak dekat dengan Allah bukannya mudah - kata guru. 1001 halangan yang perlu ditempuhi, salah satu ialah kebencian orang pada kita merupakan cabang halangan yang akan menanti. Sungguh benar apa yang diucapkan oleh guru. Fakir diuji dengan seribu satu masalah, terutama hal-hal rezeki yang hampir-hampir membuatkan Fakir tenggelam punca. 

Kebencian orang jangan dibilang, pernah dihina sampai maruah terjelepuk ke tanah. Pernah juga terdengar desas desus ada rakan yang berjaya dalam hidup sanggup mengatakan Fakir ini jenis “job hoping” . Diketika itu ada timbul rasa benci kerana Fakir tidak pernah pun berhasrat nak minta tolong sesiapa dari sahabat-sahabat zaman sekolah dulu. Fakir harungi seorang diri.

Alhamdulillah juga sebab dalam naik turun alunan kehidupan ini, Allah masih memberi peluang untuk Fakir kerana masih tetap cintakan mencari ilmu tentang cara membersihkan diri. Ada di antara guru-guru pembimbing Fakir itu telah kembali ke rahmatullah – al Fatihah. Fakir ini terkadang amat degil dan bebal juga. Kehidupan hari ini masih juga “laqho” tapi punya batas disebabkan pesanan-pesanan dari guru-guru masih tersemat melekat di hati ini walau sedegil dan sebebal mana pun diri Fakir ini.

Dipendekkan cerita, disebabkan diri Fakir ini tidak pernah sesempurna dan sehebat orang lain, maka Fakir ambil keputusan hanya akan berhubung dengan orang-orang yang tidak pernah jemu berhubung dengan Fakir. Maafkan aku wahai para sahabat, aku tak mampu memeriahkan suasana -  hanya sekadar bertanya kabar lantaran diri ini tidak pernah sesempurna dan sehebat anda semua. Pun begitu Fakir doakan kejayaan anda semua di dunia dan akhirat- insyaAllah.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan