Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

18 Mac 2010

Adab Berguru Membawa Berkatnya Ilmu (Bah.1)


Sabda Rasululullah S.A.W yang bermaksud "Kelebihan orang yang berilmu berbanding dengan 'abid samalah seperti kelebihan bulan purnama berbanding segala bintang."(Sunan Abu Daud dan at-Tirmizi) .

Ini membuktikan betapa peri pentingnya akan berilmu, maka dalam mencari dan menuntut ilmu sudah tentulah tertumpu kepada pencarian orang-orang yang alim ataupun orang yang sememangnya mahir akan sesuatu cabang ilmu itu sendiri.Imam Al-Syafie pernah mengungkap: "Bersabarlah kamu dalam perjalanan jauh demi menemui gurumu, sesungguhnya lautan ilmu itu diperoleh menerusi perjalanan kamu menemuinya. Sesiapa yang tidak berasa kepahitan menuntut ilmu sedetik, ia pasti menelan kehinaan dek kejahilan sepanjang hayatnya."

Guru si Fakir sering berkata kita sebagai pencari ilmu ini (terutama ilmu berkaitan akidah) ibarat orang yang sedang sakit pergi ke klinik berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan. Adakah kita layak menunjuk ajar pula apa yang patut sang doktor itu perbuatkan? Disuruh kita memakan jenis-jenis ubat sekian waktu yang telah ditetapkan maka apakah boleh kita ubahkan preskripsi yang telah ditetapkan bersesuaian dengan keadaan tubuh kita selagi kita masih menanggung kesakitan? 

Apa yang nak ditekankan di sini ialah betapa pentingnya adab kita apabila berguru. Pernahkah kita terfikir bahawa kita mencari berkat dalam menuntut ilmu? Seandainya kita ikhlas menuntut ilmu untuk memperbaiki diri atau menambah apa yang kurang dalam diri maka adab itu adalah tunjang kepada kejayaan sesuatu ilmu itu.

Disebabkan itulah banyak guru-guru terutama dalam bidang tasawuf sering mendisiplinkan pelajarnya untuk lebih beradab dalam pengajian mereka. Abu Hafsa al-Nisaburi mengatakan: "Sufisma terdiri dari adab (kelakuan baik). Untuk setiap keadaan dan tingkat terdapat adab yang sesuai (dengan tingkat dan keadaan itu). Untuk setiap waktu terdapat kelakuan yang sesuai. Barangsiapa mempertahankan adab akan mencapat Maqam Insan Kamil, dan barangsiapa meninggalkan adab akan dijauhkan dari keterterimaan ke dalam Hadhirat Allah."

Kebanyakan dari kita (termasuk diri saya sendiri) pada masa sekarang ini suka akan ilmu tetapi penghormatan dan adab terhadap guru pencurah ilmu sering diabaikan kerana pada pandangan kita bahawa guru pun manusia biasa sering buat silap dan tidak maksum kerana maksum tertakluk pada Rasulullah S.A.W sahaja. Bermuka-muka di hadapan guru padahal rasa hormat itu terkadang terpalit juga walaupun sedikit rasa keraguan terhadap guru.Tanpa sedari kita sudah mula membuat penilaian secara ikut nafsu atas ilmu dan keperibadian guru kita itu. Yang paling malang lagi secara tidak langsung samada disedari atau tidak kita seolah-olah terlebih tahu dari guru tempat kita menadah ilmu itu sendiri walhal ilmu yang sedang dituntut hanya sekelumit cuma, jauh lagi dari sampai ke sasarannya. Berapa banyak murid-murid yang menuntut sampai kesasaran? Apabila hilang keberkatan maka apa yang dituntut menjadi hampas sia-sia tidak berguna lagi.  Kita tidak nafikan Rasulullah S.A.W adalah PENGETUA bagi segala guru yang ada di dunia ini namun Rasulullah S.A.W juga menekankan keberkatan seseorang guru itu dalam menyampaikan ilmunya yang bermaksud -
Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya Allah sentiasa memberi rahmat dan Malaikat-Nya serta penduduk langit dan bumi - sehinggakan semut dalam lubangnya dan ikan di laut - sentiasa berdoa untuk sesiapa yang mengajarkan perkara-perkara yang baik kepada orang ramai."-Abu Umamah r.a.





Ada masanya pula kita sering berdalih dengan pelbagai alasan untuk menghadiri pengajian. Kita mengaturkan sendiri jadual diwaktu bila kita sendiri merasa lapang untuk mendalami pengajian kita tanpa sebarang alasan yang kukuh. Jika kita bertemu dengan seorang guru yang penuh berkat dan "masin mulutnya" maka tersilap langkah alasan kita akan memakan diri kita sendiri sedikit demi sedikit. Seorang guru itu umpama orang yang berdiri di puncak bangunan sedangkan kita sebagai murid ini baru hendak merangkak ditengah halaman maka setiap gerak geri kita itu sudah difahami dan diteliti oleh guru yang berada di puncak bangunan itu.

Sejarah membuktikan bagaimana seorang wali Allah Syeikh Sunan Kalijaga (salah seorang wali songo-9)yang amat terkenal di nusantara ini sangat mematuhi dan sangat menjaga adab terhadap gurunya. Lihat saja sejarah permulaan beliau dalam menuntut ilmu.Sunan Kalijaga dengan setia menjaga amanah mursyidnya seandainya beliau hendak mempelajari ilmu dan mendapat bimbingan mursyidnya itu, hendaklah menjaga tongkat mursyidnya di pinggir sungai pada waktu yang lama. Hinggakan muryid tersebut terlupa dan apabila sedar beliau kembali menjenguk Raden Said (Sunan Kalijaga)  dan ketika itu Raden Said sudah diselimuti oleh lumut dan akar yang banyak dan kaku beku dipinggir sungai. Disebabkan peristiwa itulah beliau digelar sebagai penjaga kali atau kalijogo dan dengan itulah beliau menjadi seorang wali. Manakala kisah seorang sufi agung Syeikh Abu yazid Al Bistami naik haji dengan mursyidnya dengan menaiki kapal laut. Ketika kapal telah berlayar tiba-tiba mursyidnya teringat beg yang tertinggal di dermaga. Kemudian beliau menyuruh muridnya (Syeikh Abu Yazid Al Bistami) untuk mengambil beg itu. Langsung saja Syekh Abu Yazid Al Bistami melompat ke dalam laut tanpa berfikir panjang, mursyidnya mengiringi pemergian beliau dengan azan. Belum selesai mursyidnya azan, beliau sudah kembali ke kapal dengan membawa beg yang tertinggal itu.

Sebenarnya cara-cara beradab dengan seorang guru boleh dirujuk dalam kitab 'Diya' al-Murid' karangan ulamak tersohor Syeikh Daud Al Fathoni dan dalam kitab Al Bidayah dan Ihya' Ulumuddin karangan Hujjatul Islam Imam Al Ghazali. 










Tiada ulasan:

Catat Ulasan