Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

26 Januari 2011

Aku semakin celaru...


Dua tiga hari ni Fakir dilanda perasaan resah, keliru, bingung tak menentu dan celaru bak kata orang-orang muda sekarang "jiwa kacau". Puncanya Fakir sendiri tidaklah begitu pasti. Sudah beberapa malam Fakir tidak begitu dapat melelapkan mata. Terkadang ada masa-masa tertentu rasa seperti usia sudah menjelang pengakhirannya. Rasa gerun juga seandainya sedetik nak terlelap mata tetiba datang saja ingatan yang menyebut-nyebut didalam fikiran apa akan jadi kalau ditakdirkan Fakir ini diambil nyawa oleh malaikat maut  ketika dalam tidur.

Sesungguhnya Fakir diketika ini terlalu leka dengan dunia, letih mengejar dan menampung apa yang terkurang dalam dunia. Sangkut di sana sini, lagi ditampung dan ditampal semakin besar pula lubangnya.. Apa yang ditampung dan apa yang ditampal biarlah Fakir sendiri yang mengetahuinya. Hidup Fakir sendiri semakin hari semakin rasa seperti cacamarba.Ada saja yang tidak kena, buatlah apa saja dipenghujungnya berita yang tidak gembira juga yang diperolehi. Tekanan menimbun di kepala seumpama satu tan batu yang terpaksa dijunjung ke sana kemari. Ada saja prasangka bermain di kepala yang membangkitkan dan menghidupkan api  panas baran dalam diri. Fakir akui di usia muda Fakir juga seorang yang mudah panas baran. Bila api kemarahan dah naik ke kepala rasa apa saja di depan mata menjadi sekecil-kecilnya. Itu di masa muda, sekarang tidak lagi seperti itu...walaupun adakalanya terpamir juga perangai buruk tersebut namun ianya dalam kawalan. Lelaki awam mana yang tidak sedikit pun punya perangai panas baran? Itu lumrah bagi semua lelaki kerana selagi ada ego sebagai seorang lelaki sudah pasti sikap panas baran itu tidak boleh diketepikan seratus peratus. Kita ini bukan nabi, bukan para sahabat r.a, pun bukan juga seorang wali Allah, apatah lagi berjiwa sesuci malaikat...kekurangan dalam sikap mulia pasti berlaku.

Apa yang Fakir alami ini seakan kurang keberkatannya, baik dalam urusan rezeki, usaha mahupun perhubungan sesama manusia. Entah kenapa Fakir menjadi terlalu "lagho" dengan urusan dunia. Peratusan  yang sangat besar rasanya Fakir ini sudah semakin jauh dalam mengingati Allah dan mematuhi perintahnya sebaik mungkin. Hati rasa semakin mati apatah lagi untuk menjalankan riadah zikir yang sering diamalkan suatu waktu dulu.Nak kata Fakir sedang leka dengan nikmat dunia tidak juga kerana Fakir rasa Fakir sendiri tidak berpeluang dan mempunyai kesempatan untuk menikmati semua itu seperti orang lain. Fakir ini adalah Fakir yang seadanya.

Alhamdulillah amaran yang datang seperti gerun akan menempuh maut dikala hendak melelapkan mata merupakan peringatan hebat buat Fakir untuk direnung kembali liku-liku hidup dikala ini. Pun begitu Fakir ini tetap manusia yang degil dan bermasalah serta lalai untuk bangkit merubah sikap.Kena cari jalan untuk kikis semua lagho yang seakan sudah sebati. Agar dapatlah nanti suluh kembali dimana sopak dan kurap yang ada pada tubuh hina ini. Tinggal lagi kena usaha dan "sebat diri" sendiri agar kembali kepada Allah sebaik mungkin. Jenuhlah rasanya nak mengikis karat hati Fakir ini yang semakin menebal dan pekat hitam diselubung dengan dosa di atas kelalaian dan engkar serta jauh dari Allah........

1 ulasan:

  1. buat sdr Fakir, igtlah setiap manusia tk akan tlepas dr ujian Allah, ada yg diuji dgn kemewahan, ada dgn kesempitan, ada dgn kesakitan, ada dgn kehilangan org tsayang.Allah maha tahu setakat mana kemampuan hambaNya utk meghadapi ujianNya..maka bersabarlah, redhalah...hadapinya dgn usaha dan doa...dlm solat. Solatlah penentu ketenangan dan penghubung kita dgn Pencipta kita, Lalu janganlah memutuskan hub. dgnNya..Allah berada pada sangkaan kita, jgnlah bersangka buruk dgn Allah...Bersabar dan jgn sesekali berputus harap dgn rahmat dariNya.Allah maha pengampun, maha pemurah, maha penyayang...jadi sujudlah padaNya, mohonlah padaNya, InsyaAllah hidup mu akan berada di dalam ketenangan dan akan sentiasa redha walaupun sdr sedang hebat diuji.

    BalasPadam