Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

17 Februari 2011

(Puisi Sang Sufi) - Pencarian


Paling aku tidak mengerti 
bagaimana mahu menyeru-Mu 
jika nama juga hijab 
antara Engkau dengan aku.

Engkau esa 
tiada hijab menemani Mu 
mana mungkin Engkau terhijab.

Berapa banyak hati sudah hancur luluh 
dalam merindui Mu 
berapa banyak fikiran telah berkecai 
dalam mencari Mu.

Engkau dekat 
tetapi bila didekati Engkau menjauh 
bila berhenti Engkau melambai 
bila dikejar Engkau menjauh kembali.

Bila aku di tangga rumah Mu 
Engkau menutup pintu 
bila aku undur 
Engkau membuka jendela 
bila aku mengintai 
Engkau melabuhkan langsir.

Dalam kepayahan ini 
daku perlukan penawar 
penawar itu ada pada tangan Mu 
namun aku malu menghulurkan tanganku yang cemar 
untuk disambut oleh tangan Mu yang suci.

Aku tidak tergamak meminta Engkau menjadi teman 
kerana aku tidak pernah membuktikan kesetiaan sebagai sahabat 
namun hatiku gila kepada Mu 
tetapi aku malu memanggil Engkau kekasih 
kerana aku tersangat hodoh dan hina.

Janganlah Engkau murka 
lantaran si hodoh dan hina ini mengasihi Mu.

Wajahku yang hodoh dan hina 
tidak layak Engkau tatapi 
Wajah Mu yang cantik berseri 
tidak layak aku tatapi 
di atas tangga rumah Mu aku terlena 
dengan harapan mataku tidak terbuka lagi 
kerana aku tidak tahan merindui Mu.

Izinkan daku bermalam di tangga rumah Mu 
dan memejam mataku di situ 
agar apabila Engkau membuka pintu 
Engkau memandang kepada ku 
walaupun daku tidak memandang kepada Mu.

sumber: tamansufi.tripod.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan