Selasar Si Fakir

kliklah di sini untuk terus menghidupkan blog ini

Catatan Popular

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Ketahui Pagerank Blog Anda

Check Page Rank of your Web site pages instantly:

This page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

tweet twiit

29 Mei 2010

Ungkapan Cinta

Cinta itu adalah sebuah kesucian yang lahir dari cetusan hati yang tertarik pada sebuah keindahan, keunikan yang khusus disudut pandang mata si pencinta itu sendiri. Dari kesucian cinta pasti ada pengorbanan, ketaatan, malah cinta itu tidak pernah meminta tetapi sentiasa memberi, berdepan dengan pelbagai penderitaan namun ia tidak pernah berdendam.

Dari sebuah cinta juga lahirlah sebuah pengharapan, sang pencinta senantiasa mahu bergandingan setiap waktu, tidak ingin dilepaskan atau terlepas, yang tidak pernah pula mahu meninggalkan atau ditinggalkan. Dalam mencari secebis kebahagiaan, cinta terkadang meminta sebuah tangisan, cinta meminta sebuah kepahitan dan kepedihan. Titisan airmata zahir dapat dihapus manakala airmata dihati membawa luka yang berpanjangan. Terkadang yang dicintai sering menyakiti yang menyintai.Di ambang cinta pasti terjadi, yang menangisi masih setia menanti dan terus menanti dengan sebuah pengharapan. Cinta yang kukuh sekukuh tembok sebuah kota itu hanya dimiliki oleh penagih cinta yang tegar.

Cinta itu juga bukan sekadar satu pandangan tetapi melibatkan sebuah rasa. Keasyikan dalam rasa cinta menjadikan pencinta mabuk dan kadang-kadang menghilangkan sebahagian kesedaran diri. Dari mabuknya cinta akan lahir sebuah ketulusan walaupun seringkali tewas dipersada juang.

Cinta adalah suatu perasaan ingin berkongsi secara bersama, cinta juga adalah sebuah aksi berupa pengorbanan diri, simpati, memberi dan mahukan perhatian, memberikan dan mengharapkan kasih sayang, membantu, menuruti perkataan, mengikuti, patuh, dan mahu melakukan apa saja demi yang dicintai. Saling mendoakan, mengharapkan keselamatan. Malah sebuah ketulusan yang bukan dibuat-buat apabila kesediaan hati menerima segala keinginan yang dicintai.

Kecenderungan sepenuh hati untuk lebih mengutamakan dia daripada diri sendiri, seia sekata dengannya baik dengan sembunyi-sembunyi maupun terang-terangan, kemudian merasa bahawa kecintaan tersebut masih kurang. Mengembaranya hati kerana mencari yang dicintai sementara lisan senantiasa menyebut-nyebut namanya. Menyibukkan diri untuk mengenang yang dicintainya dan menghinakan diri kepadanya.

Imam Ibnu Qayyim mengatakan, "Tidak ada batasan cinta yang lebih jelas daripada kata cinta itu sendiri; 
membatasinya justeru hanya akan menambah kabur dan kering maknanya. Maka batasan dan penjelasan cinta tersebut tidak mampu dilukiskan hakikatnya secara jelas, kecuali dengan kata cinta itu sendiri.

Maka dimanakah letaknya cinta anda dan landasannya.................?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan